KABUPATEN MAJALENGKA MULAI MASUK PANEN RAYA PADI

No comment 141 Kali Dibaca
banner 160x600
banner 468x60
IMG-20200326-WA0112

Suasana panen raya padi di Kabupaten Majalengka Jawa Barat

JAKARTANEWSon- Menurut perkiraan, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, bahwa masa panen raya akan berlangsung sekitar bulan Maret-April 2020. Salah satunya adalah panen raya pada komoditas padi yang rata-rata hampir serentak di seluruh kabupaten di Indonesia. Pada masa panen raya ini, petani harus dipastikan memperoleh harga jual yang layak, sehingga terjaga kesejahteraannya.

Berdasarkan pantauan di lapangan kemarin, saat ini  di salah satu sentra penghasil padi di Kabupaten Majalengka, Provinsi Jawa Barat sedang menggelar panen raya. Panen digelar pada hamparan lebih dari 10.000 hektar tanaman padi tepatnya di Kecamatan Kertajati, Kabupaten Majalengka.

Di kawasan sentra produksi padi ini mayoritas petaninya menanam padi varietas Inpari 32 dan Inpari 33 dengan produktivitas mencapai 6,5 – 7,2 t/ha gabah kering panen. Hasil produktivitas tersebut lebih tinggi dari varietas yang biasa ditanam sebelumnya, sehingga kedua varietas tersebut menjadi primadona.

Ungkap Rofi Afrianto salah seorang tokoh masyarakat di Kertajati di Kabupaten Majalengka Jawa Barat,  Kamis  (26/3/2020).  Ia juga berprofesi sebagai petani menyampaikan bahwa mayoritas petani menyukai varietas Inpari 32 dan Inpari 33 karena produktivitas tinggi. Untuk sistem tanam petani di Kertajati sudah terbiasa dengan model tanam jajar legowo sejak 2 tahun yang lalu.

“Inpari 32 dan Inpari 33 paling banyak ditanam pada musim kali ini, mereka merasakan langsung adanya kenaikan produktivitas dibanding dengan varietas lainnya yang pernah ditanam pada musim-musim sebelumnya” ujar Rofi.

Lebih lanjut Rofi menyampaikan bahwa petaninya sangat membutuhkan combine hasverter untuk panen karena sekitar 10 hari ke depan merupakan puncak panen raya. Selama ini cara panen padi masih dilakukan secara tradisional atau biasa disebut digebot untuk merontokkan gabah dan hanya ada beberapa petani yang mengunakan threser.

“berharap ada bantuan mesin combine harvester dari pemerintah untuk menyingkat waktu panen serta mengurangi biaya panen” ujarnya

Kepala Badan Litbang Pertanian, Fadjry Jufry, yang dihubungi via telepon menyampaikan bahwa secara nasional luas areal yang ditanami padi Varietas Inpari 32 dan Inpari 33 setiap tahun mengalami peningkatan yang signifikan.

“Provitas tinggi dari varietas tersebut dan ketahanan terhadap OPT menjadikan disukai oleh petani, disamping itu citarasa nasinya yang pulen sesuai preferensi konsumen membuatnya diterima masyarakat secara luas” tutur Beliau mengakhiri percakapan telepon siang ini.

Ditempat terpisah Kepala Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, Priatna Sasmita juga menyampaikan bahwa padi varietas Inpari 32 dan Inpari 33 saat ini banyak ditanam oleh petani sebagai pengganti dari varietas Ciherang dan Mekongga. Keduanya lebih tahan terhadap serangan OPT, tidak seperti varetas Ciherang yang sudah mulai rentan.

“perlahan tapi pasti, Inpari 32 dan Inpari 33 mulai menggeser varietas Ciherang, petani sudah merasakan kelebihan dari kedua varietas tersebut, lebih tahan terhadap OPT dan umur panen lebih pendek dan rata-rata hasilnya 6-8 t/ha” tutupnya.

Sebuah harapan baru dari varietas unggul Inpari 32 dan Inpari 33 yang merupakan hasil karya anak Bangsa Badan Litbang Pertanian untuk menjamin ketahanan pangan masyarakat Indonesia. (Red)

Bagikan Artikel Ini:
banner 468x60
author
No Response

Leave a reply "KABUPATEN MAJALENGKA MULAI MASUK PANEN RAYA PADI"